Hadiah 22 Tahun Seperti Roller Coaster

Awali menulis cerita ini dengan senyuman.

Senyum dulu, baru mengetik kemudian. Hehe.

Hai. :)

Alhamdulillah. Setelah sekian lama bermager ria, males buka blogger. Akhirnya aku pengen mengetik panjang lebar di buku cerita online ini.

Terakhir tulisanku itu, tentang panjang lebarnya masa laluku yang kujabarkan macam-macam ceritanya, membuat aku bersyukur banget sama pencapaian aku sendiri; sampai hari ini. Nggak tau kenapa, padahal kek dari seorang anak yang bingung mencari arah, dan cuman memutuskan untuk mencari tantangan baru dengan memilih hal yang berbeda dari kebanyakan orang, lalu aku menemukan jati diriku di sana. Tapi berkesan banget. Merasa hebat, atas diriku sendiri. Dengan segala jatuh bangunnya, suka dukanya. Semuanya.

Terima kasih yang kemarin sudah membaca. Aku malu menceritakan semua itu sebenarnya, cuman, takutnya nanti aku lupa, lain waktu akan kubaca lagi ceritaku di sini.

Walau cerita 3 tahun ke belakangnya lagi sudah kuhapus, sih. Gapapa lah ya.

***

Oke, aku juga bingung kenapa aku harus bilang Roller Coaster.

Gini loh, jadi emang kalo anak admin tuh, apalagi khususnya bagian keuangan; berjalan ke akhir tahun tuh keknya ngerasa sibuk banget. Tambah kuadrat 12. Nggak ngerti banget sumpah, selalu kerasanya gitu. Hehe.

Sampai hampir saja tahun ini aku memutuskan untuk hiatus belajar. Nggak jadi ambil sih, soalnya aku memilih untuk ambil sks dikit. Takutnya nanti jelek. Gapapa lah ya telat lulus mah, gimana lagi tudaan. :(

Tapi aku bulatkan tekad, semoga Allah mempermudah niat baik aku. Dan... Alhamdulillah.

Waktu 2 September lalu, ceritanya, aku tuh ngambek karena udah kelewat laper, nitip makan tapi nggak beli, lagi homesick banget pengen pulang karena pengen ngerasain suasana rumah pas lagi ulang tahun, dan... Akhirnya aku keluar sendiri untuk beli makan. Eh, pulang-pulang... Dikasih hadiah.

Sugan teh mereka mikir aku teh ngode, dan nteu ngode abdi mah. Teuing atuhlah. Nuhun, team. HAHAHA.

Rainbow cake yang ada lilin menyala di hadapan aku. Aku berharap semoga ada keajaiban ada yang admin tambahan, cepat atau lambat.

Besoknya, aku malah dikasih sakit kepala. Beneran kepala tuh rasanya pengen banget dikocok. Tapi nggak bisa dicoplok ya kepala teh. Ya gitu deh. Sakit banget, berat rasanya. Sampai di sabtu hari, abis pulang meeting tuh... Langsung lemes, kepala berdenyut, kerasanya demam, dan itu berlanjut sampai minggunya. Sampai seninnya, aku nggak masuk kerja karena harus berobat.

Itu pertama kalinya, selama hampir 4 tahun bekerja, aku nggak masuk karena sakit.

Minggu kemarinnya emang suka pusing, cuman nggak lama kek yang ini. Tau-tau, pas dicek lab, aku di-diagnosa hemoglobin-ku rendah. Sumpah dong, aku kaget banget. Emang sih aku sering gadang, iya... salah aku juga. :(

Besoknya, aku masuk kerja dan... Ternyata ada calon karyawan baru untuk teman adminku! Kalian bisa nggak sih ngerasain gimana rasanya, udah butuh banget orang yang bisa full-job bantuin kita kalo kerjaan lagi keteter? And i found her! Udah gitu, aku ngerasa sekali ketemu dia kek nge-klik, dan nggak mau kalo sampe dia buat cabang lain atau mengundurkan diri.

*jadi di bagian sini tuh, dia dikasih pengenalan dulu selama beberapa hari, kek training dulu lah, untuk mengenal tentang pekerjaannya selama 3 hari. selama 3 hari, dia bisa memikirkan untuk memutuskan apakah ia mau lanjut kerja di sini atau nggak, gitu loh...

Tapi di saat itu juga, si HB rendah itu masih menghantui. Kesel banget rasanya, kek tiba-tiba lemes, tiba-tiba pusing, tiba-tiba mata perih, segala dirasa. Dan itu berlangsung kurang lebih 2 minggu. Hilang pusingnya karena... moal dicaritakeun. Era. Intina mah ayeuna aku baik-baik saja.

Aku benar-benar pengen banget bikin partner aku betah. Aku nggak mau dia ngerasa harus dituntut semua kudu bisa dalam satu waktu. Semoga dia bisa menguasai semuanya tanpa tapi. Semoga aku bisa mengajar dia dengan telaten, biar bisa jago lebih dari aku, aamiin. 😂

Selain itu, sekarang aku lagi mulai belajar lagi. Hari ini banget, hari pertama belajar. Dari 4 mata kuliah, baru 1 yang dikerjakan. Udah mabok persiapan akhir bulan. :(

Semoga terkejar, aamiin.

Terus waktu sabtu lalu, ceritanya kek atau touring gitu secabang. Rame banget! Tapi pegelnya banget juga! Teuing atuh ih nu rekomendasiin tempatna teh meuni hem pisan jauhna, nepi ka hari libur teh karasana badan kaku pisan. Huft. Tapi teu nanaon, iraha deui coba 😂

Dan satu lagi, aku punya tiga unek-unek..

Jadi satu lagi atau dua lagi deh?

Ya gitudah.

Oke, pertama.
Jadi aku tuh emang udah bener-bener mager banget bales chat siapapun, kalo bukan karena bener-bener penting. Rasanya rungsing banget, jari udah pegel. Dan sekarang juga aku udah mager diajak video call, karena kek udak capek banget kalo harus berinteraksi kalo bukan masalah darurat. Nyampe kek di-re chat kalo nggak dibales. Masalahnya ini bukan satu, tapi banyak (:

Kadang jadi pengen nyanyi Bayangkan Rasakan-nya Maudy Ayunda, ih.

Kedua;
Jadi ini masalah orang, aku kenal orang ini, dan aku tuh bingung sama dia, teuing atuh ah, aku teh sepertinya melakukan kesalahan yang fatal sehingga aku dikucilkan. Kadang kalo liat dia bawaannya teh jadi mikir, kenapa sih orang ini tuh. Mau negative thinking da ulah, tapi pikasebeleun wae. :(

Dan terakhir, tapi bukan yang terakhir kalinya...
SUE! WEY! KAPAN GUE TAMAT UNTUK NGGAK MIMPIIN ELU, SIH?!

Aku suka bingung kalo kemimpiin orang ini terus. Ya udah, bingung aja. Soalnya capek ngeluh terus. Mimpiin mulu, temunya kagak. (:

Yaudah deh, itu aja yang bisa aku ketik. Capek juga, ya.

Kalian, sehat-sehat terus ya! Semangat, hidup kita akan baik-baik aja. Yang penting selalu hati-hati dan jangan takut sama yang belum terjadi.

Akhir kalimat, mau nambah doa untuk 22 tahunku, satu lagi aja.
.
.
.
Mau ketemu bertatap mata sama dia, yang suka muncul di mimpi; dalam keadaan momen yang tepat. Semoga. Aamiin. 🙈

Comments

  1. Semoga sehat selalu kak meskipun dipadetin dengan segala aktivitas huehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih yang telah berkunjung dan membaca isi blog ini. Pesanku, berkomentarlah dengan bijak, bukan karena ingin "promosi".