Semuanya Berubah

Wanayasa, 6 Agustus 2019.

Sedang rebahan di kasur sambil menunggu kantuk. Padahal 4 jam-an lagi harus sudah bangun karena harus kerja. Emang dasar si Good Day.

Biasanya aku mengetik postingan pas aku lagi susah tidur, di mess, sambil rebahan kek gini. Cuman ini beda.

Biasanya aku mengetik di Plered, sekarang beda tempat.
:)

Per awal Juli, aku tidak ingat tanggalnya males cek, aku dipindahtugaskan dari Plered ke Wanayasa. Efek sudah sesepuh, dan harus mutasi juga. Lumayan sih jarak dari rumah ke kantor jadi lumayan deket. Tapi ya nggak deket juga sih. Lumayan, setengah jam-an.

Banyak sih yang aku syukuri dengan perubahan yang aku alami di bulan ini, kek misalnya iya, jarak. Selain itu juga biasanya suka ngelewat macet-macet dulu lah, harus ngerasa takut karena jalan ke kantor dulu tuh kek sering dilewatin truk lah, terus juga kadang was-was kalo lewat pos polisi. Emang sih surat lengkap motor ok, cuman ya takut aja. Hahaha efek pernah ditilang karena lupa nyalain lampu sen.

Wanayasa tuh adalah pencuci mata banget, kek sepanjang jalan tuh beuh hijaunya, sejuknya penenang hati banget sih. Apalagi kalo menikmati hari di Situ Kahuripan Wanayasa. Jangan ditanya deh, cinta beud dah.

Tapi yang bikin aku sedih, di sini tuh udaranya kan sejuk gitu, badan aku kek belum kebiasa banget buat penyesuaian suhunya. Pernah seminggu pertama kek ngerasa mau drop badan, untungnya kuat. Mandi pun kadang masih mikir-mikir saking males dengan dinginnya. Tapi ya akhirnya mandi juga sih. Walau cuman pagi doang.

Ya gimana dong, lagian juga aku nggak berkeringat.

Ya tapi ya sebel juga sama dinginnya, serasa dininabobo gitu.

Sama satu lagi, ya tetep aja males pulang ke rumah. Pertama, kalo malem rasanya dingin beud. Kedua, mungkin tuman pisan aku teh dari kantor sebelumnya jarang pulang dan sekarang kebawa-bawa. Ketiga, males mengendarainya. Keempat, kalo w bolak-balik beak duid da pasti ade w yang ada 4 ini minta leh oleh dan tentunya olok bensin. Satu lagi, minimnya penerangan sepanjang perjalanan dari kantor ke rumah. Hem.

Tapi aku seneng banget sih di sini, seriusan. Semuanya aku syukuri.

Tuhan selalu tahu yang terbaik untuk hamba-hambanya.

Emang sih rasanya sedih karena perpisahan itu cukup buat berpikir keras gimana caranya biar bisa beradaptasi dengan hal yang baru, tapi yang harus diyakini pasti, kita akan baik-baik aja dan... semua itu akan terharu dengan sendirinya.

Paan si terharu ceunah.

Oke,

Sudah sebulan aku di tempat berbeda dari yang "biasanya", alhamdulillah, memang semuanya berjalan dengan baik. Tapi semua rasa nyaman itu biasa aja, nggak bisa dibandingkan dengan "pengalamanku"yang dulu. Yha, sekiranya ada hal tersendiri yang bikin aku cinta dengan keduanya.

Seperti halnya aku merasa naif dengan perasaanku sendiri, dan akhirnya aku tersadar bahwa aku memang mencintainya.

HAHAHA.

Tuhan menciptakan segala sesuatunya dengan sempurna, kan? Ya, jadi kita harus mensyukuri apapun yang kita miliki.

Jadi, jangan lupa senyum hari ini!

***

--tulisan ini ditulis menjelang subuh dengan kondisi insomnia.