Sibuk, Rindu, Tak Karuan

Baru banget bisa pegang laptop di rumah... Alhamdulillah.

Sebelumnya mau ingetin, hari ini tepatnya 1 Rajab. Barakallah.

Okey, selama blog ini diantengin 3 bulan, dan aku kangen ngetik, ini yang ngetiknya malesan dan bingung cerita, karena kebanyakan masalah hati yang super rumit. Heu, dasar baperan.

Aku (lagi-lagi) orangnya sok, dan emang sibuk sama kegiatan di kantor dan sesekali buka e-learning buat belajar juga. Ya, Alhamdulillah, seperti yang udah diceritain di postingan sebelumnya, aku lanjut belajar dan ya... aku cukup kewalahan untuk menyeimbangkan mood-ku, belajarku, dan kerjaanku. Susah ya ternyata part-time 3 kek gitu. Walaupun mood bukan "kerjaan",  tapi menurutku mood adalah sesuatu "kerjaan" awal yang harus aku penuhi untuk melakukan aktivitas awal. Hehe.

Keterlaluan emang aku mah.

Aku, kalo di kantor, mau kerja tuh meja kursi kudu nyaman, headset dan hp dan WA kudu stay, musik nyala, ada cemilan, baru deh kerja. #akumahgituorangnya kalo mau bikin mood. Kalo nggak gitu, ya sekadarnya harus rapi meja kursi dan cemilan deh. Soalnya aku orangnya gampang ngantuk depan komputer. You know lah beberapa orang bahkan suka jenuh di depan komputer. Hehe.

Kalo belajar, nah ini yang susah bikin mood-nya. Jujur, selama di mess aku belum bisa maksimal bikin mood yang baik, karena aku belajarnya malem dan badan udah mulai ngajak istirahat juga jadi belum bisa nemu cara yang tepat buat belajar di kantor -.-

Beralih dari kegiatan, eh... sebenernya ini juga kegiatan sih namanya cuman rada baper. Hehehe, iya kangen. Kangen mah kegiatan kan, tapi bikin baper? Hehehe.

Kadang suka mikir kalo ada orang kalo ditanya hobinya kangen, gimana ya? -.....-

Ya... aku alhamdulillah sudah bisa melepas rindu sama 1 grup-ku ketika SMP: Stampletter. Meet up sore di hari minggu, tapi kurang 1 orang karena dia ke Bandung, dan pulang bada magrib, dan kami ke rumahnya.

Aku nggak nyangka sama penampilan mereka karena... aku rasa cuman aku doang yang nggak berubah. Gita lebih cantik, tapi lebih nyeselin. Mia lebih modis tapi sama nyeselinnya masih ada. Sherly makin yaa Allah... pikanyaahan dah tapi aura yang aku kenal dari dulu mereka nggak pernah berubah. Walau cuman 1/6 jam-an mungkin, tapi unforgottable deh.

Tapi aku belum bisa hilangin rindu ke si.... ya, si eta deh. Ada deh. Yang jelas kalo dia tau, dia nggak mau tau. Sedih deh diceritain mah. Tapi anehnya tiap rindu dia selalu kebawa mimpi. Tadi aku juga mimpiin.

Tapi semenjak aku orientasi mahasiswa baru, aku baru sadar kalo sebenernya dia emang nggak mau tau kabar aku sama sekali. Karena dia nggak pernah liat snap IG stories aku. Padahal IG stories dia yang selalu aku nanti. Akhirnya aku block. Tapi tadi aku unblock sih.

Emang nih Riska, udah baperan, labil lagi. Cih.

Pokoknya nggak karuan deh, aku juga bingung apa yang aku rasain. Menikmati aja. Kalo nawar da kumaha nya, aku nggak bisa tawar-menawar. Yang penting semangat jalani hidup ini.

Haduh, sekarang malam minggu, besok minggu, dan besoknya lagi senin. Dan keinget...
Tugas matkul lom cecei :'(

Yaudah deh udahan curhatnya.

Terima kasih.



******jangan pernah bosen ya baca teu pararuguhan akuh. hatur nuhuuuuun******

Comments

  1. Rindu ke Abang y neng?

    headset dan hp dan WA kudu stay, musik nyala, ada cemilan, baru deh kerja
    Enak banget y kerjanya makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kangen Bang Niki yang nyeselin.

      Iya dong. Jangan tanya berat badan yak.

      Delete
  2. Buat moody kerjanya sampe segitunya ya.. Klo aku mah kerja memang hrs mengikuti aturan dan ritme. jadi gak ada yang namanya malas2 gitu, soalnya klo malas dan performance jelek ntr di cut lagi, haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih yang telah berkunjung dan membaca isi blog ini. Yuk, beri tanggapan kalian di komentar. Karena adanya kalian adalah semangat aku untuk ngeblog terus. Yuhuuu!

Salam, Riska Septiani
Semua ini dariku untukmu.