Nano-nano: Riska di Dunia Kerja

Halo, Assalamu 'alaikum?

Alhamdulillah setelah beberapa minggu sok sibuk--eh nggak pake "sok" deng--dan sekarang bisa meluangkan waktu untuk sharing. Akkkk.

Sebelumnya, yang belum kenal Riska boleh mampir sini dulu ^^

Sebelumnya terima kasih yang kemarin udah ikut nimbrung di postingan sebelumnya. Kebanyakan pada inget postinganku kopdar blogger sih. Hahaha iya itu bener-bener cerita yang nggak pernah aku duga bakal terjadi di hidup aku. Tapi aku senang banget ketemu sama mereka :)
Rencananya asa pengen deh ikut kopdar blogger lagi. Aku pengen ketemu dan bicara unyuk-unyuk, beria senang lah intinya. Kalau misal ada yang mau ajak kopdar di Bandung, Bekasi atau Jakarta hari minggu (atau sabtu jika aku libur) bolehkah aku ikut? :'D

Selain aku inget pernah cerita tentang cinta aku sama orang-orang yang ketemu aku, si batur, dan apapun, aku juga inget pernah ceritain seputar hidup kerja aku.

Aku inget pernah cerita--awalnya--gimana rasanya pahit manisnya cari kerjaan, terus ngasih tips juga biar dapet referensi kerja nggak sia-sia. Sebelum postingan semuanya di blog ini di hapus, postingan itu diklaim paling populer dari postinganku yang lain. Huft, tuh kan diinget lagi si su.....su saya susu bendera.

Selain itu juga, aku pernah sharing gimana rasanya tes kerja dari psikotes, tes akuntansi dan wawancara pas aku ngelamar pekerjaan jadi admin di tempat kerjaku sekarang. Dan tes lapangnya yang kurang lebih 1 minggu untuk memantapkan bidang pekerjaan yang bakalan aku kerjain nantinya. Btw, 10 Oktober lalu adalah tepatnya setahun aku kerja di tempatku. Alhamdulillah.

Aku juga pernah sharing kok, tentang temen-temen aku, tentang susahnya aku beradaptasi dengan dunia kerja serta lingkungan di duniaku yang "baru" saat itu. Butuh waktu beberapa bulan aku bisa nggak jaim sama mereka. Selain itu juga aku pernah ngebayangin dan ungkapkan kagumku dengan cerita di sini, gimana rasanya jadi staff yang kerjanya di lapang. Yes, dari keluargaku di kantor, cuman aku doang yang kerjanya membutuhkan banyak di dalam kantor, yang lain di lapang semua. Sendirian di kantor itu kadang membosankan.

Selain itu juga pernah cerita tentang kebersamaan aku sama temen-temen kantor ketika Gathering ke Cipanas. Dan paling menyakitkan, dipisahkan sama beberapa dari mereka. Siapa sih yang mau perpisahan? Ditinggalkan atau meninggalkan itu rasanya sepertinya sama; sakit.



Dan yang belum Riska ceritain di sini: gimana perasaan Riska selama di dunia kerja. Hem...

Kalau aku sendiri, rasanya itu campur deh. Aku baru pertama kali kerja, dan sebenernya pernah sedikit parno karena belum bisa kuat dengan tekanan. Dan bener aja, Riska pernah nangis pusing karena jenuh, nggak mendukung. Ditambah dengan tuntutan yang belum bisa aku sesuaikan dengan kemampuan aku. Tapi alhamdulillah Tuhan baik sama aku, aku punya tim dan sejuta kebaikan dari mereka. Mungkin pas itu aku belum bisa sepenuhnya mengerti dan adaptasi dengan lingkungan dan pekerjaanku, toh sekarang ngerasa santai sih, walau ya... gitu.

Riska sampai sekarang bertahan kerja di tempat Riska sekarang, karena... di luar sana banyak banget yang pengen di posisi aku. Siapa dong yang nggak mau kerja kantoran dengan segudang kesantaiannya yang aku rasa. Ya aku kan nggak mau ya posisi aku direbut wkwk.

Aku cuma bisa berharap dan berusaha kedepannya aku bisa lebih baik lagi dengan pekerjaan dan partner kerjaku (baca: temen-temen kantor).

Setelah satu tahun bertahan, rasanya aku makin yakin dunia kerja itu bisa lembut kalau kita bisa hadapinya dengan baik. Banyak lho orang yang nggak bisa survive akhirnya dia milih untuk mundur. Aku pernah ngerasa kerasnya. Pasti ada deh orang yang pertama terjun ke dunia kerja dan dia jenuh dan ngeluh macem-macem. AH, manusiawi. Riska juga kadang gitu.

Yang penting mah semangat terus. Selalu pandang positif dalam sisi apapun.



Dan... alhamdulillah, ceritaku berujung juga. Aku sudah buntu ceritanya. Postingan ini sampai terendap di draf selama sebulanan. Huft sedih :'D
Makasih semuanya yang udah mau baca ceritanya, aku harap sama kalian semua yang baca ini jangan pernah nyerah sama keadaan, karena kita stuck sama keadaan itu manusiawi, hanya kita nggak boleh mundur. Keep moving forward, always do and positive thinking yaaaa.

Aku pamit! Wassalamu 'alaikum...


Salam sayang, Riska Septiani
Semua ini dariku untukmu.

Comments

  1. Hallo, Riska..
    Wa'alaikumsalam..

    Alhamdulilah, di waktu selang kesibukannya masih bisa menulis,, Ntapp..

    Aku rasa setiap orang yang baru bekerja, gak begitu langsung mendapatkan kenyamanan. Perlu interaksi dan waktu. Tapi kalau udah nyaman, malah bikin betah, terlebih teman-teman kantornya nyenengin dan asyik..he

    Setuju, tetap semangat..

    Eh, ya, btw ini template ganti ya?

    ReplyDelete
  2. waalaikumsalam..

    kalo tentang jenuh dan terbebani saat awal2 kerja emang semuanya ngerasa sih. belajar penyesuaian, tapi klo udha lama ya kebiasa juga, udah paham gimana nyiasatinya. teman saya pernah cerita untuk ganti kerjaan karena berat katanya, saya tanya beratan mana buat keliling nganterin lamaran, ikutan tes, belom lagi dpaat php dari HRDnya... apapun kerjaan saat ini emang mesti disyukuri banget sih.

    ReplyDelete
  3. Waalaikumsalam ukhti.

    Iya sih. Waktu awal-awal ngeblog juga kopdar itu kayaknya seru bangettt. Sekarang gue udah gak pernah kopdar lagii. Huehuehheue. Kangen juga sih kalo dipikir-pikir ya. \:p/

    ReplyDelete
  4. dunia kerja emang kaya gitu, membosankan, hehehe ..

    ReplyDelete
  5. Wa'alaikumsalam.

    Kalau kata orang-orang yang udah berpengalaman kerja (iya, apalah dayaku yang belum nyicip dunia kerja), pertahanin aja pekerjaan yang udah didapat susah payah. Karena, betul Kak Riska, di luar sana banyak yang belum dapat kerjaan. Wah ini sotoy sekali anak muda! Huahaha. Jadi, intinya semangat aja terus.

    ReplyDelete
  6. Halo Riska salam kenal ya hahaha

    bener banget! "yang penting mah semangat terus. Selalu pandang positif dalam sisi apapun."
    mau apapun kerjaannya, seberapa gede pun gajinya, kalo gak semangat dan selalu mikir negatif, pasti gak akan asik juga kerjanya. yuk terus semangat!! bener banget juga banyak di luar sana yang butuh kerjaan.. apalagi kantoran, tapi susah buat dapetnya.. hihi :D

    ReplyDelete
  7. Dunia kerja itu keras nak ! Gak ada ceritanya kerja santai-santai duit mengalir ke rekening. Gak ada itu. Kecuali lu punya banyak deposito di rekening bank yang milyaran, gak usah kerja juga tiap bulan dapet duit.

    Apapun yang terjadi, hadapi. Itulah yang disebut proses pendewasaan.

    ReplyDelete
  8. Waalaikum salam mba riska.

    Intinya ialah bersyukur tentang apapun yang di berikan tuhan oleh kita. Termasuk pekerjaan.

    ReplyDelete
  9. Wah, bahas dunia kerja, ya. Awal-awal emang banyak ngeluhnya. Tubuh kaget, biasa cuma sekolah atau kuliah aktivitasnya, terus digunakan buat kerja. :)

    Omong-omong, saya baru aja gagal wawancara ketika mencari kerjaan tetap. Setelah bulan Maret memutuskan berhenti kerja dari suatu tempat. Itu sebenarnya kerjaan lepas sih, tapi rutin dan tiap bulan selalu ada. Udah dari Oktober 2015 di situ. Namun, ya pengin yang beneran kerja lagi kayak 2012-2014 yang gajinya bulanan, bukan mingguan. Giliran nggak ngambil tawaran kerja di situ lagi dan niat cari tetap, sampai sekarang belum dapet-dapet. Alhasil, sekarang ya serabutan. Kerjaan apa aja yang ditawarkan sering dilahap. :(

    Ya, paling nggak sekarang bisa jadi pelajaran seperti yang kamu tulis. Ketika kita jenuh bekerja dan pengin berhenti, ada orang lain yang susah banget cari kerja. Bersyukur~ :')

    ReplyDelete
  10. Asalamualaikum, Salam blogger mbak,
    Sukses selalu blognya..

    ReplyDelete
  11. Sampai saat ini saya belum bisa merasakan bagaimana rasanya di dunia kerja, yang saya kerjakan hingga saat ini hanyalah tugas-tugas kuliah. Lumayan juga sih bikin ngeluh.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih yang telah berkunjung dan membaca isi blog ini. Yuk, beri tanggapan kalian di komentar. Karena adanya kalian adalah semangat aku untuk ngeblog terus. Yuhuuu!

Salam, Riska Septiani
Semua ini dariku untukmu.