Riska Si Tukang Boros

Assalamu 'alaikum. Halo.

Teman-teman? Apa kabar? Semoga kabar kalian selalu sehat wa 'afiat ya. :)

Sebelumnya ada beberapa yang menyayangkan postingan blog ku aku hapus semua. Sekali lagi, serius... itu keknya aku lagi di luar akal sehat. Nggak tau harus nyesel atau nggak, tapi ya... nyesel juga mau ngapain coba. Hvft.
Yha, jadi, cukup ya. Nanti aku malah ngerasa makin bersalah sendiri deh :')

Oh ya btw, kalau aku boleh jujur, saat Riska ketik postingan yang lalu, sebenarnya Riska lagi diomelin sama orang tua. Karena boros. Huhuhu.

Sebenarnya udah berapa kali Riska diomelin sama mama. Mama doang sih yang suka ngomel karena mama dari dulu ngajarin aku untuk hemat, dari kecil. Terbukti beliau mengajarkanku hemat dari uang bekal sekolah yang benar-benar ngasih seadanya, selalu siapin bekal buatku selama di sekolah, dan selalu ngomel kalo aku minta duit gede. Hehehe.

Diingat-ingat, aku tuh dikasih bekal uang sama mama ke sekolah pas SD cuman 3rb. 2rb ongkos pulang-pergi, 1rb nya jajan. Bekal makanan sih nggak, tapi bawa botol minum ukuran 1 liter. Jaman SD-ku, 1rb itu aku jajanin buat beli nasi uduk atau lontong sayur yang ditaburi bawang goreng, sambal oncom dan kerupuk. Kadang juga nggak dijajanin buat jajan di sekolah agama atau buat jajan besok hari. Oh ya, kalo sekolah agama pun aku cuma dikasih 1rb, kadang 500 perak, kadang nggak dikasih. :')

Maklum, waktu jaman SD cuma belajar dari jam 7 s.d jam 12. Sekolah agama juga cuman 2 jam. Hehe.

Beranjak ke SMP, bekal jajanku naik menjadi 5rb. 2rb ongkos bolak-balik, 3rb jajan. Dengan berbekal air minum ukuran 1 liter dan kadang dibawain makanan dari rumah. Kalau boleh jujur, aku sempat ngeluh sama mama karena ya dong sedih cuma naik 2rb doang, karena teman-temanku kebanyakan dikasih uang rerata 10rb s.d 15rb, bahkan ada beberapa yang lebih dari itu. Tapi ya mungkin karena dari dulu aku udah biasa dikasih kecil buat bekal sekolah jadi cuma sesaat doang. Apalagi pas SMP keuangan mama sama papa lagi down banget. Kadang suka minta lebih sama mama atau papa buat pengeluaran lainnya juga.

Beranjak ke SMK, bekal jajanku awalnya masih tetap 5rb, itu kelas 1 SMK. Karena ongkos angkot naik, dan pindah rumah, bekalku naik jadi 8rb. 4rb ongkos pulang (karena berangkat selalu diantar), 4rb nya jajan. Dengan bekal minum juga dengan ukuran sebelumnya, dan juga bawa makanan dari rumah. Bahkan kadangkala aku juga ngejualin jajanan yang mama bawa (karena aku yang minta) dan nantinya mama kasih bonus uang atas penjualanku.

Dan aku lupakan pembelajaranku sebagai orang yang hemat ketika menjadi pekerja. Ya, aku boros banget karena aku sering beli cemilan. Ditambah dekat kantorku itu warung dan dekat Ind...art. Jajanan makan berat juga deket tinggal jalan dikit dari kantor, gimana nggak kesengsem yak haha. Dan aku dengan senang hati memanjakan perutku dengan jajanan menggoda itu.

Udah gitu, aku juga jadi rada genit sama suatu barang. Aku suka beli kebutuhan yang sekali beli bisa ngeluarin ratusan ribu. Mulai dari kecantikan, buat keperluan kerja dan bepergian kek baju celana dsb.

Di kantor, aku dikenal orang yang paling makmur karena disaat teman-teman ngerasain tanggal tua, aku selalu merasa di tanggal muda. Abisnya keknya selalu jajan mulu. Mungkin juga aku nggak beli sesuatu yang bikin uang menguras seperti nyicil motor atau apapun lah, jadinya makmur.

Selama aku ngelakuin itu (memanjakan perut dan hawa nafsu), jujur sebenarnya aku ngerasa sedih karena... ya aku merasakan sepertinya aku melampiaskan perasaan hematku selama kurang lebih 13 tahun, dan menjadi pemboros selama 11 bulan. Uang yang kukumpulkan juga nggak keliatan berarti. Ya pokoknya boros deh.

Tapi ya mungkin kerasukan nafsu pengen puas kenyang jadi apapun dibeli dah. Huft.

Semenjak kejadian diomelin kala itu, sepertinya aku harus pikirkan bagaimana caranya biar aku bisa survive dengan bekal di mess seminim-minimnya tapi dengan hidup se maksimal mungkin. Ah, apa sih Riska. Hehe.

Riska juga mulai kerasa capek ngeboros karena inget target tahun depan yang Insya Allah mau melanjutkan pendidikan (walau nggak tau mau di mana dan nggak tau mau lanjut akuntansi lagi atau ambil jurusan lain) dan mau beli something--yang membutuhkan biaya gede--yang akan direalisasi di tahun 2018. Ya, target aku sederhana. Gitu doang. Tapi membutuhkan yha, lumayan. Bisa buat modal nikah.

Anjay.

Nggak, aku nggak akan nikah dekat-dekat ini.

Aku harap semoga tulisan ini bisa bikin aku terkendali dengan nafsuku sendiri apalagi dalam hal keuangan, karena udah tua juga dan lulusan akuntansi masa nggak bisa meminimalisir keuangan. HemZ.

Bantu doa juga ya kawan-kawan, semoga aku bisa merealisasikan harapanku yang tadi telah kutuliskan.

Terima kasih semuanya yang sudah menyempatkan waktunya untuk membaca ceritaku. Yuk yang mau sharing, aku akan senang hati membacanya.

Wassalamu 'alaikum...

Regards, Riska Septiani.
Semua cerita ini dariku untukmu.

Comments

  1. *skip tentang pos yg keapus*

    Kalo ttg boros, saya juga boros banget sih. terutama untuk makanan. memang sih harga makanan yg dibeli nggak pernah mahal, tapi keadaan uang yg sungguh perlu dialihkan pada pembayaran yg lain, jaidnya malah terlihat abis ke makanan aja. tapi gimana, punya dendem juga kayaknya. waktu SMP dan SMA uang jajanku sama kayak itu, lima rebu. SMP saya cuma jajan beberapa kali doang dalam setahun. jadi limarebunya itu balik utuh. sekolah juga jalan kaki. SMA juga sama. nggak ada kenaikan, ongkos nyeberang 1000 bolak2 pake sepit/sampan. kalo lagi sial karena balik sendirian. jadi 3000. org sampannya gak mau bawa anaks ekolah sendirian yg cuma bayar lima ratus. xD

    di SMA juga saya gak pernah jajan. ampe dibilang anak yg alim karena puasa terus. padahal mah karena ditabung buat dibeliin sesuatu. gegara sering hemat itu, jadinya ketika udah megang uang lebih dipake buat pemborosan. gini amat dah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. UDUH NAIK SAMPAN. nyebrang sungai gitu Kak Haw? :')

      sesekali mah lah ya gpp, kalo udah sadar aja weh jangan boros lagi :'D

      Delete
  2. Kayaknya gue juga pas baru pertama kali kerja boros banget. Enam bulan awal ngerasain terima gaji, apa aja dibeli. Bulan pertama pakaian-pakaian gitu, bulan kedua langsung hape BB, terus lama-lama sampai beli laptop, dan seterusnya. Pokoknya gue balas dendam karena dulu-dulu bokek dan diajarin hemat melulu sama orang tua. Punya penghasilan sendiri, bikin nggak bijak mengatur keuangan.

    Sekarang pas udah nggak kerja tetap, nyesel banget. Soalnya jadi pekerja lepas pemasukan suka nggak nentu. Dan, ngelihat tabungan sedih. Terus mikir, duit-duit dulu habisnya ke mana aja?

    Terus sekarang akhirnya jadi lebih banyak bersyukur, sih. Gue mulai sadar dan bisa jadi pembelajaran ketika nanti dititipkan rezeki berlebih lagi. Buat nggak menyia-nyiakan uang begitu saja~

    Semoga tulisan ini juga bisa lu baca ulang sebagai pengingat ketika mulai merasa boros lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. :')

      Hehehe iya awal gajian uangku jga melarat terus, tapi kalau udah ke-4 lah an selanjutnya mah biasa aja. Bahkan pernah habis beli hp baru nyampe minjem 200rb ke mama :'D

      Sama aku juga jadi bersukur punya kerjaan dan baru sadar kerja tuh nggak melulu hasilnya buat muasin diri.

      Yash, Kak Yog. Makasih!

      Delete
  3. Waalaikumsalam.
    Aku dulu waktu SMP seingatku jajan 20 ribu buat seminggu.
    Bisa hemat alasan karna dulu suka main PS di rental. Kalo ga hemat ga bisa main.
    Dan sekarang aku terlihat boros hobi ga ada yang murah. Untung udah punya penghasilan sendiri ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMA AJA SIH ITU MAH BOROS-BOROS JUGA. -----''''
      punya penghasilan sendiri juga buat apa dah kalau nggak bisa manfaatin uang dengan baik mah :')

      Delete
  4. Waalaikumsalam Riska.

    Sejak kuliah aku juga malah lebih boros ke arah makanan. Banyak temen yang nanya, "Yu, baju mu kayanya itu terus. Beli baru kali." Karena aku mikirnya lebih baik uangnya abis untuk napsu makan. Setelah kuliah, baru gelagapan, kebingungan karena ga banyak kemeja untuk pergi interview kerja.

    Setelah lulus kuliah, karena gak lagi disubsidi orang tua jadi stress liat tabungan cuma bisa untuk hidup dua minggu. Nyesal juga punya perilaku boros, sekarang lagi belajar gak napsu banget untuk makan. Mau mulai hemat untuk pendidikan anak-anak ku nanti. Padahal belum nikah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ANAK-ANAKKU.

      udah punya istri emannya, mz? :'D

      iya dulu juga aku boros juga beli baju buat kerja kok. tapi ya... gitu..

      semangat belajar hemat!

      Delete
  5. Kenapa blogmu dihapus *skip*

    Risep, kalo kamu boros, jangan boros lagi. Udah, gitu aja.

    Emang gitu biasanya, kalo udah bisa nyari uang sendiri. Pasti ngerasa ada uang aja buat bisa beli apa aja.

    Dan di sini kedewasaanmu dalam mengatur keuangan dituntut.

    Makanya, saran Pange untuk kedepan coba diatur lagi untuk pengeluaran utama setiap bulannya apa saja. Supaya tidak timpang. Apalagi sampe ngutang. Duh... Jangan sampe deh.

    Kuncinya kalo udah bisa nyari uang sendiri. Harus bisa menahan diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blog mah nggak dihapus, Pange. cuman postingannya aja hehe. Ya tapi ada aja godaannya :'D

      Harus-menahan-diri. Siap Pange, aku berusaha. Makasih!

      Delete
  6. Emang sulit sih nahan diri itu. Gue juga ngerasain. Pengen beli ini, pengen beli itu, pengen makan ini, pengen makan itu. Hari ini Mie Ayam, besok Nasi Goreng, besoknya Sate. Boros banget dah.
    Padahal belum kerja sendiri. Gak kebayang kalo nanti gue udah kerja sendiri. Dapet uang dari usaha sendiri, pengennya mau dihabisin gitu aja.
    Sekarang tiap punya uang lebih sebisa mungkin gue masukin ke kotak amal (walaupun ingetnya jarang-jarang). Gue doain mbak Riska nggak boros lagi. Dapat mengatur uangnya dengan bijak. (Dan semoga gue juga gitu)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu juga yang aku alami selama nge-mess. Suka pengen makan yang beda-beda. Jadi beli deh di deket mess. Aamiin, makasih ya. Aku juga doain, kita sama-sama belajar hehe. Semangat!

      Delete
  7. Buset lu bawa aer 1 liter mulu. Lu ikan yah minum mulu? Wkwkwkwk

    Makanya nabung, jangan jajan aja. Ditabung yang banyak, kalo udah banyak bisa kali beli ciki satu warung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikan mah makan bernafas di air. Masa iya aku dibandingin sama Ikan --'

      Yeh, beli ciki. Nggak levelzzz.

      Delete
  8. Hemat itu ngga abadi.

    Jadi, cukup untuk tidak membeli barang yang tidak perlu itu akan membantu dalam berhemat~

    ReplyDelete
  9. Hai Riska! Kayaknya baru sekali mampir ke sini deh.. Sama banget gue juga akhir akhir ini apalagi setelah menikah ngerasain jauh lebih boros..kita nonton marathon, makan di mall mulu, beli buku dan jalan jalan..jadilah kita berdua boros berjamaah...tapi ya sudahlah yang penting masih bisa nabung karena kata rektor gue dulu "Work hard, play hard"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idk karena aku nggak hapal, riwayat yang dateng dan komentar kuhapus :'D

      Work hard play hard :'D aku kurang paham euy, gagal connect :')

      Delete
  10. Wa'alaikumsalam..
    Hallo juga, Teh Riska si tukang boros.. #Eh.. he

    Aamiin. Alhamdulilah kabar baik :)

    Btw, ko postingannya di hapusin, Teh?

    Setiap orang aku rasa ada dimana waktunya dia boros. Aku juga ngerasain hal itu, tapi untuk saat ini lebih mementingkan kebutuhan ketimbang keperluan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih bener ya, mungkin ada saatnya waktu untuk boros. Tapi masa nyampe setahun kurang wkwk. Iya sih sama aku juga sekarang jadi ngirit.

      Btw Kakak penanya kenapa isi blog ku hapus yang kr 5907898696738 kali loh. Aku bosan.

      Delete
  11. enggak ada salahnya sih elo memuaskan hawa nafsu lo. jajan banyak, manjain perut. itu hak lo. secara lo kan udah kerja dan punya penghasilan. wajar secara selama ini hawa nafsu lo terkekang karna dikasih jajan seiprit. ahahaa.

    saran sih, tabung dulu beberapa lembar uang, baru sisanya lo pake buat foya foya. gue sih punya cara sendiri buat foya foya. enggak memuaskan hawanafsu makan. tapi lebih ke perlengkapan game. gue upgrade komoputer untuk main game yang selama ini bapuk dan gembel. hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jaaah gamer ternyata yaaa wkwk

      alhamdulillah sekarang mah bisa dikendalikan. udah puas foya-foyanya. eh, lebih tepatnya dimarahin sama mama :(

      Delete

Post a Comment

Terima kasih yang telah berkunjung dan membaca isi blog ini. Yuk, beri tanggapan kalian di komentar. Karena adanya kalian adalah semangat aku untuk ngeblog terus. Yuhuuu!

Salam, Riska Septiani
Semua ini dariku untukmu.