Riska Si Tukang Boros

Assalamu 'alaikum. Halo.

Teman-teman? Apa kabar? Semoga kabar kalian selalu sehat wa 'afiat ya. :)

Sebelumnya ada beberapa yang menyayangkan postingan blog ku aku hapus semua. Sekali lagi, serius... itu keknya aku lagi di luar akal sehat. Nggak tau harus nyesel atau nggak, tapi ya... nyesel juga mau ngapain coba. Hvft.
Yha, jadi, cukup ya. Nanti aku malah ngerasa makin bersalah sendiri deh :')

Oh ya btw, kalau aku boleh jujur, saat Riska ketik postingan yang lalu, sebenarnya Riska lagi diomelin sama orang tua. Karena boros. Huhuhu.

Sebenarnya udah berapa kali Riska diomelin sama mama. Mama doang sih yang suka ngomel karena mama dari dulu ngajarin aku untuk hemat, dari kecil. Terbukti beliau mengajarkanku hemat dari uang bekal sekolah yang benar-benar ngasih seadanya, selalu siapin bekal buatku selama di sekolah, dan selalu ngomel kalo aku minta duit gede. Hehehe.

Diingat-ingat, aku tuh dikasih bekal uang sama mama ke sekolah pas SD cuman 3rb. 2rb ongkos pulang-pergi, 1rb nya jajan. Bekal makanan sih nggak, tapi bawa botol minum ukuran 1 liter. Jaman SD-ku, 1rb itu aku jajanin buat beli nasi uduk atau lontong sayur yang ditaburi bawang goreng, sambal oncom dan kerupuk. Kadang juga nggak dijajanin buat jajan di sekolah agama atau buat jajan besok hari. Oh ya, kalo sekolah agama pun aku cuma dikasih 1rb, kadang 500 perak, kadang nggak dikasih. :')

Maklum, waktu jaman SD cuma belajar dari jam 7 s.d jam 12. Sekolah agama juga cuman 2 jam. Hehe.

Beranjak ke SMP, bekal jajanku naik menjadi 5rb. 2rb ongkos bolak-balik, 3rb jajan. Dengan berbekal air minum ukuran 1 liter dan kadang dibawain makanan dari rumah. Kalau boleh jujur, aku sempat ngeluh sama mama karena ya dong sedih cuma naik 2rb doang, karena teman-temanku kebanyakan dikasih uang rerata 10rb s.d 15rb, bahkan ada beberapa yang lebih dari itu. Tapi ya mungkin karena dari dulu aku udah biasa dikasih kecil buat bekal sekolah jadi cuma sesaat doang. Apalagi pas SMP keuangan mama sama papa lagi down banget. Kadang suka minta lebih sama mama atau papa buat pengeluaran lainnya juga.

Beranjak ke SMK, bekal jajanku awalnya masih tetap 5rb, itu kelas 1 SMK. Karena ongkos angkot naik, dan pindah rumah, bekalku naik jadi 8rb. 4rb ongkos pulang (karena berangkat selalu diantar), 4rb nya jajan. Dengan bekal minum juga dengan ukuran sebelumnya, dan juga bawa makanan dari rumah. Bahkan kadangkala aku juga ngejualin jajanan yang mama bawa (karena aku yang minta) dan nantinya mama kasih bonus uang atas penjualanku.

Dan aku lupakan pembelajaranku sebagai orang yang hemat ketika menjadi pekerja. Ya, aku boros banget karena aku sering beli cemilan. Ditambah dekat kantorku itu warung dan dekat Ind...art. Jajanan makan berat juga deket tinggal jalan dikit dari kantor, gimana nggak kesengsem yak haha. Dan aku dengan senang hati memanjakan perutku dengan jajanan menggoda itu.

Udah gitu, aku juga jadi rada genit sama suatu barang. Aku suka beli kebutuhan yang sekali beli bisa ngeluarin ratusan ribu. Mulai dari kecantikan, buat keperluan kerja dan bepergian kek baju celana dsb.

Di kantor, aku dikenal orang yang paling makmur karena disaat teman-teman ngerasain tanggal tua, aku selalu merasa di tanggal muda. Abisnya keknya selalu jajan mulu. Mungkin juga aku nggak beli sesuatu yang bikin uang menguras seperti nyicil motor atau apapun lah, jadinya makmur.

Selama aku ngelakuin itu (memanjakan perut dan hawa nafsu), jujur sebenarnya aku ngerasa sedih karena... ya aku merasakan sepertinya aku melampiaskan perasaan hematku selama kurang lebih 13 tahun, dan menjadi pemboros selama 11 bulan. Uang yang kukumpulkan juga nggak keliatan berarti. Ya pokoknya boros deh.

Tapi ya mungkin kerasukan nafsu pengen puas kenyang jadi apapun dibeli dah. Huft.

Semenjak kejadian diomelin kala itu, sepertinya aku harus pikirkan bagaimana caranya biar aku bisa survive dengan bekal di mess seminim-minimnya tapi dengan hidup se maksimal mungkin. Ah, apa sih Riska. Hehe.

Riska juga mulai kerasa capek ngeboros karena inget target tahun depan yang Insya Allah mau melanjutkan pendidikan (walau nggak tau mau di mana dan nggak tau mau lanjut akuntansi lagi atau ambil jurusan lain) dan mau beli something--yang membutuhkan biaya gede--yang akan direalisasi di tahun 2018. Ya, target aku sederhana. Gitu doang. Tapi membutuhkan yha, lumayan. Bisa buat modal nikah.

Anjay.

Nggak, aku nggak akan nikah dekat-dekat ini.

Aku harap semoga tulisan ini bisa bikin aku terkendali dengan nafsuku sendiri apalagi dalam hal keuangan, karena udah tua juga dan lulusan akuntansi masa nggak bisa meminimalisir keuangan. HemZ.

Bantu doa juga ya kawan-kawan, semoga aku bisa merealisasikan harapanku yang tadi telah kutuliskan.

Terima kasih semuanya yang sudah menyempatkan waktunya untuk membaca ceritaku. Yuk yang mau sharing, aku akan senang hati membacanya.

Wassalamu 'alaikum...

Regards, Riska Septiani.
Semua cerita ini dariku untukmu.